Informasi Sekolah Dalam Ekonomi Informasi Global

Penyebab keprihatinan dalam pendidikan sekolah …

Menurut laporan berjudul “Economic Impact Of The Achievement Gap In America’s Schools” oleh firma konsultan McKinsey & Co., tingkat pencapaian menurun di Amerika Serikat sementara pada saat yang sama meningkat di negara lain.

Sebagai contoh:

Pada tahun 1995, Amerika Serikat berada di urutan pertama dalam tingkat kelulusan perguruan tinggi dan universitas – tetapi pada tahun 2006, negara itu turun ke peringkat ke-14.
Empat puluh tahun yang lalu, Amerika Serikat memiliki salah satu tingkat pencapaian sekolah menengah terbaik – tetapi pada tahun 2006, Amerika Serikat menduduki peringkat ke-18 dari 24 negara industri dalam kelulusan sekolah menengah.
Pada tahun 1970, Amerika Serikat memiliki 30% lulusan perguruan tinggi dunia – tetapi saat ini, ia memiliki kurang dari 15%
Menurut McKinsey & Co., Finlandia dan Korea berada di peringkat nomor 1 dan 2 dalam tes matematika PISA, dan nomor 2 dan 1 dalam tes sains PISA pada tahun 2006, sedangkan Amerika Serikat peringkat nomor 25 dan 24. Amerika Serikat peringkat nomor 18 di PISA tes membaca, dan nomor 29 dalam tes pemecahan masalah PISA pada tahun 2003.

PISA adalah Program Penilaian Pelajar Internasional yang diselenggarakan oleh Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi kreatif indonesia dan Pembangunan untuk anak usia 15 tahun di seluruh dunia.

Menurut Indeks Pendidikan Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang diukur dengan tingkat melek huruf orang dewasa dan rasio pendaftaran bruto, Amerika Serikat berada di peringkat nomor 20 pada tahun 2007, dengan Australia, Denmark, Finlandia, dan Selandia Baru bersama-sama berada di peringkat nomor 1.

Menurut laporan berjudul “Measuring Innovation: A New Perspective” oleh Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi, Amerika Serikat:

Peringkat nomor 3 dalam persentase paten yang diajukan oleh perusahaan di bawah lima tahun – dengan Norwegia peringkat nomor 1 dan Denmark peringkat nomor 2
Peringkat nomor 11 dalam investasi modal ventura sebagai persentase dari PDB pada tahun 2008 – dengan Finlandia peringkat nomor 1 dan Swedia peringkat nomor 2
Yang cukup menarik, hasilnya tidak berbeda dengan Indeks Persepsi Korupsi Transparency International. Negara-negara dengan persepsi korupsi paling rendah meliputi:
Denmark (peringkat 1)
Selandia Baru (peringkat 2)
Finlandia (peringkat 4)
Swedia (peringkat 4)
Australia (peringkat 8)
Norwegia (peringkat 10)
Amerika Serikat (peringkat 22)
Apakah hubungan antara pendidikan dan korupsi terkait dengan nilai-nilai apa yang diajarkan di sekolah atau karena uang untuk pendidikan dialihkan ke tempat lain, atau keduanya?

Penyebab keprihatinan dalam hubungan antara pendidikan, kewirausahaan, ekonomi dan pekerjaan …

Pendidikan, inovasi, dan kewirausahaan adalah penggerak utama perekonomian, yang pada gilirannya menciptakan peluang kerja. Menutup kesenjangan pencapaian antara Amerika Serikat dan negara-negara berkinerja terbaik (Finlandia dan Korea) dapat menambah antara $ 1,3 dan $ 2,3 triliun ke produk domestik bruto Amerika Serikat menurut McKinsey. Pada tahun 2010, defisit anggaran Amerika Serikat adalah $ 1,3 triliun.

Beberapa pendidik prihatin dengan sistem pendidikan Amerika Serikat:

Menghancurkan kreativitas dan pemikiran yang berbeda
Gagal mengajari anak-anak “cara belajar cara belajar”
Mengandalkan terlalu banyak pada pengujian pilihan ganda versus metode penilaian lainnya
Gagal mempromosikan kerja tim – bahan utama untuk sukses dalam seni, olahraga, dan pekerjaan
Menjawab kebutuhan era industri seperti delapan puluh tahun yang lalu atau lebih, bukan era informasi sebagaimana adanya dan akan di masa depan
Lebih peduli tentang pengembangan profesor universitas daripada kontributor untuk ekonomi masa depan di era informasi
Struktur perekonomian berubah dengan cepat melalui disintermediasi yang disebabkan oleh peningkatan teknologi informasi, telekomunikasi, dan transportasi, yang pada gilirannya berkontribusi pada globalisasi:

Pekerjaan kerah putih manajemen menengah dihilangkan karena teknologi informasi meningkatkan arus komunikasi dan pelaporan kinerja dari lantai pabrik dan lini depan hingga manajemen eksekutif
Pekerjaan kerah putih teknik dan pekerjaan kerah biru lantai toko sedang dieliminasi karena desain dan teknologi manufaktur dan kontrol proses yang dibantu komputer memerlukan lebih sedikit campur tangan manusia
Pekerjaan kerah putih klerikal dihilangkan karena teknologi informasi mengotomatiskan proses administrasi dan operasional
Pekerjaan kerah biru dihilangkan karena manufaktur dapat dengan mudah dikirim ke lepas pantai ke produsen berbiaya rendah yang menerima desain secara elektronik, dan kemudian mengirim produk melalui pelabuhan dan kapal pengiriman peti kemas yang canggih.
Rantai pasokan dan permintaan yang lebih baik secara global antara pemasok dan pelanggan akhir telah mengurangi kebutuhan akan perusahaan yang terintegrasi secara vertikal, menghilangkan pekerjaan yang tidak akan pernah tergantikan. Seiring dengan berlanjutnya globalisasi, perusahaan akan terus melakukan konsolidasi untuk mendapatkan manfaat dari skala ekonomi, sehingga menyebabkan penghapusan lapangan kerja lebih lanjut.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *